Afghanistan: Taliban Harus Dikalahkan di Medan Perang

Komunitasmuslim.com – Afghanistan pada Selasa (30/1) mengatakan Taliban harus dikalahkan di medan peperangan, tepat setelah Presiden Amerika Serikat Donald Trump menolak usulan perundingan damai dengan kelompok bersenjata itu. Taliban bereaksi dengan mengatakan mereka memang tidak berniat berunding dengan Amerika Serikat.

Pada Senin, Trump mengecam sejumlah aksi berdarah oleh Taliban di Kabul dan mengatakan tidak akan menggelar perundingan. Trump menegaskan akan menyelesaikan apa yang harus diselesaikan.

Komentarnya mengindikasikan Washington akan mengupayakan kemenangan militer melawan Taliban, sebuah target yang menurut sejumlah diplomat dan jenderal tidak akan tercapai dengan kekuatan Amerika Serikat yang ada saat ini di Afghanistan. Sementara itu pada Selasa, juru bicara Presiden Afghanistan Ashraf Ghani mengatakan serangan-serangan yang terjadi di Kabul akhir-akhir ini, termasuk di antaranya bom bunuh diri pada Sabtu yang menewaskan lebih dari 100 orang adalah membuat pemerintah tidak akan lagi mengupayakan perundingan dengan Taliban.

“Taliban telah melewati batas dan kehilangan kesempatan mencipatakan perdamaian. Kami harus mengupayakan perdamaian di medan pertempuran. Mereka harus dikalahkan,” kata sang juru bicara, Shah Hussain Mutazawi.

Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid menegaskan mereka memang tidak berniat maju ke meja perundingan. “Strategi mereka adalah meneruskan peperangan dan penjajahan. Jika kalian ingin fokus pada peperangan, maka para pejuang kami tidak akan menyambut kalian dengan bunga,” kata Mujahid.

Pada tahun lalu Trump sempat menambah kekuatan udara dan jumlah tentara Amerika Serikat untuk membantu pasukan Afghanistan. Pernyataan terbaru Trump merupakan pembalikan atas strategi Washington selama ini. Duta Besar Amerika Serikat untuk PBB, Nikki Haley, pada bulan ini mengatakan bahwa pihaknya berupaya untuk mendesak para gerilyawan untuk maju ke meja perundingan.

Haley menyatakan hal tersebut sebelum terjadinya gelombang serangan di Kabul dalam satu pekan terakhir. Selain bom bunuh diri yang menewaskan lebih dari 100 orang, Taliban juga sempat menyerang Hotel Intercontinental pada 20 Januari dengan jumlah korban tewas sedikitnya 20 orang.

Taliban mengatakan serangan-serangan itu adalah sebuah pesan untuk Trump bahwa kebijakan agresinya di Afghanistan tidak akan menemui keberhasilan. Sementara itu seorang anggota Taliban lain mengatakan Amerika Serikat tengah mendekat sejumlah pemerintah daerah yang punya hubungan dengan Taliban untuk mempengaruhi mereka agar mau berunding.

“Trump mengaku tidak mau berunding hanya untuk konsumsi publik. Dia diam-diam tetap berupaya mempengaruhi kami agar mau berunding. Serangan terbaru di Kabul telah menyadarkan Trump dan bonekanya di Afghanistan tentang kemampuan Taliban untuk menggelar serangan besar,” kata anggota Taliban yang tidak mau identitasnya diungkap tersebut.

Amerika Serikat menduga jaringan Haqqani, sebuah faksi dalam Taliban, merupakan dalang pengeboman pada Sabtu di Kabul. Washington dan Kabul selama ini menuding Pakistan telah menggunakan Taliban, terutama jaringan Haqqani sebagai aset membatasi pengaruh India di Afghanistan. Pada bulan ini, Trump memotong bantuan militer Amerika Serikat kepada Pakistan.

 

Sumber : republika internasional

Diterbitkan oleh

muslim

"Sebaik-Baik Manusia Adalah Mereka Yang Bermanfaat Bagi Orang Lain"

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *